Wednesday, April 7, 2010

Penemuan Dinosaurus Baru Dari Mongol


www.AstroDigi.com

Tempointeraktif.com | Sabtu, 20 Maret 2010 | Spesies baru dinosaurus, mirip dengan Velociraptor, telah ditemukan di pedalaman Mongolia. Perbedaan dari dinosaurus, yang dinamai Linheraptor exquisitus, adalah pada kelengkapan temuan dari tulang belulang yang ditemukan gurun Gobi sejak 1972. Ini akan membuat para ilmuwan membuat tampilan lengkap spesies ini.

Linheraptor merupakan famili Dromaeosauridae dari dinosaurus karnivora dan hidup pada periode Late Cretaceous.Di masa itu Linheraptor dan Velociraptor hidup bersama pemakan daging seperti Tyrannosaurus rex dan burung modern.

Dua mahasiswa PhD, Michael Pittman dari UCL (University College London) dan Yunus Choiniere dari George Washington University (GWU), menemukan dinosaurus yang muncul di tebing selama proyek lapangan di Mongolia Dalam, Cina. Penelitian mereka dipublikasikan di jurnal online Zootaxa.

"Yunus melihat cakar menonjol dari tebing. Dia dengan hati-hati mengambilnya dan menyerahkannya padaku. Dia ingin saya pertama identifikasi. Saya katakan padanya bahwa itu dari dinosaurus karnivora," kata Michael Pittman, seorang mahasiswa PhD di UCL Departemen Ilmu Bumi yang merupakan salah satu penemu dinosaurus.

"Saya selalu ingin menemukan dinosaurus sejak aku masih kecil, dan aku tidak pernah diberikan ide. Luar biasa saya membuat penemuan pertama dari kerabat Velociraptor. Tesis saya tentang evolusi dan biomekanik dari dinosaurus tetapi dinosaurus karnivora adalah favorit dan spesialisasi saya," dia menambahkan.

Memiliki panjang sekitar 2,5 meter dan 25 kilogram, para peneliti percaya Linheraptor cepat, gesit sebagai pemangsa dinosaurus bertanduk kecil, seperti Triceratops. Seperti dromaeosaurids lain, ia memiliki cakar pembunuh besar pada kaki, yang mungkin digunakan sebagai penangkap mangsa. Dalam keluarga Dromaeosauridae, Linheraptor paling erat dikaitkan dengan spesies yang ditemukan baru-baru ini Tsaagan mangas.

Linheraptor berbeda dari semua dromaeosaurs lain karena lubang berbentuk segitiga di depan mata atau soket antorbital fenestra. Ini merupakan ruang dalam tengkorak. Dalam lubang segitiga Linheraptor ini terdapat dua rongga - salah satunya sangat besar.

"Ini benar-benar indah dan dokumen fosil tahap transisi di evolusi dromaeosaurid," kata Dr Xu Xing, Profesor paleontologi di Institute of Vertebrate Paleontology & Paleoanthropology (IVPP).

Linheraptor ditemukan di batuan Formasi Wulansuhai, bagian dari kelompok batuan batu pasir merah di Mongolia Dalam, Cina sejak ekspedisi tahun 2008. Ini adalah dromaeosaurid kelima yang ditemukan pada batu-batu ini yang dikenal pelindung kerangka utuh.

Penelitian ini dilakukan sebagai bagian dari proyek Penelitian Mongolia Dalam, yang dipimpin oleh Dr Xu. Tujuan penelitian untuk lebih memahami ekosistem Kapur Akhir Mongolia Dalam, Cina. Penelitian didanai oleh Geological Society of London, US National Science Foundation, National Science Foundation cina, dan George Washington University.

www.AstroDigi.com (Nino Guevara Ruwano)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...